Keragaman Bentuk Muka Bumi

KERAGAMAN BENTUK MUKA BUMI:
Proses Pembentukan, dan Dampaknya terhadap Kehidupan

Aplikasi Pendidikan SMP, Mata Pelajaran Geografi 7
PT. Kharisma Nusantara Teknologi

Disampaikan dalam Mata Pelajaran Geografi SMPK Santo Yoseph Denpasar

Untuk mendapatkan materi ini dengan format pdf (ebook) silahkan klik menu download lalu pilih sesuai dengan judul materi ini.
Selamat Belajar & Tetap Semangat
Tuhan memberkati.

1. Proses Alam Endogen

Hamparan dataran yang luas, deretan pegunungan yang menjulang tinggi, lembah-lembah dimana sungai mengalir, merupakan suatu panorama yang indah di muka bumi. Perubahan-perubahan pada bentuk muka bumi disebabkan oleh kekuatan besar yang bekerja pada bumi. Kekuatan itu disebut tenaga geologi. Tenaga geologi terdiri dari tenaga endogen dan tenaga eksogen.

Tenaga endogen terdiri dari:

  • Gempa bumi, yaitu getaran pada kulit bumi yang disebabkan oleh tenaga dari dalam bumi.
  • Vulkanisme, yaitu segala peristiwa yang menyebabkan magma naik ke permukaan bumi.
  • Tektonisme, yaitu perubahan letak lapisan batuan baik secara mendatar maupun tegak lurus.

Tenaga endogen adalah tenaga yang berasal dari dalam perut bumi, dan tenaga endogen menggerakan kulit bumi.

Lipatan pada kulit bumi menyebabkan terbentuknya pegunungan-pegunungan sehingga orogenetik sering disebut dengan tenaga pembentuk pegunungan-pegunungan. Lipatan, terjadi jika terdapat tekanan horizontal maupun vertikal pada kulit bumi yang bersifat liat (plastis), sehingga kulit bumi mengalami pengerutan.

Patahan atau retakan, terjadi karena ada tekanan horizontal maupun vertikal pada lapisan batuan di kulit bumi yang bersifat rapuh, misalnya batuan kapur.

2. Macam-macam Bentuk Muka Bumi

Sebagai akibat tenaga eksogen dan endogen maka terbentuklah perbedaan ketinggian permukaan bumi, yang dikenal dengan sebutan relief. Relief permukaan bumi terdiri dari dua macam yaitu relief daratan dan relief dasar laut.

 a. Relief daratan, terdiri dari:

  • Gunung, yaitu daerah yang lebih tinggi dari daerah sekitarnya.
  • Lembah, yaitu daerah ledokan/lebih rendah dari daerah sekitarnya.
  • Pegunungan, yaitu rangkaian dari beberapa gunung, bentuknya memanjang.
  • Dataran rendah, yaitu daerah dataran yang berbeda pada ketinggian kurang dari 200 m.
  • Dataran tinggi, yaitu dataran yang berbeda pada ketinggian lebih dari 200 m.

 b. Relief dasar laut, terdiri dari:

  • Palung laut, yaitu ledokan atau celah yang paling dalam, berada di dasar laut.
  • Ambang laut, yaitu dasar laut yang mencuat memisahkan satu perairan dengan perairan lainnya.
  • Gunung laut, yaitu gunung yang muncul dari dasar laut.
  • Laut dangkal, yaitu laut yang kedalamannya tidak lebih dari 200 m.
  • Laut dalam yaitu, laut yang kedalamannya lebih dari 200 m.

(Sumber: http://geografersion.blogspot.com/2012/02/bentuk-muka-bumi.html)

Berdasarkan keadaan reliefnya, bentuk muka bumi Indonesia dapat dikelompokkan menjadi tiga wilayah yaitu:

  • Wilayah Indonesia Bagian Barat
  • Wilayah Indonesia Bagian Tengah
  • Wilayah Indonesia Bagian Timur

3. Jenis-jenis batuan:

a. Batuan beku, berasal dari magma yang mengalami pendinginan sehingga membeku. Batuan beku dapat dibedakan atas tiga macam yaitu:

  • Batuan beku dalam
  • Batuan beku luar
  • Batuan beku korok atau batuan beku gang

 b. Batuan sedimen atau batuan endapan, terbentuk dari batuan yang telah ada oleh kekuatan dari luar kulit bumi(tenaga eksogen). Berdasarkan cara terbentuknya, batuan sedimen dapat di bedakan atas tiga jenis yaitu:

  • Sedimen klastis atau mekanis.
  • Sedimen kimiawi.
  • Sedimen organik.

 c. Batuan metamorfosa (malihan), adalah batuan yang mengalami perubahan bentuk di dalam bumi.

Siklus Batuan

4. Tipe-tipe gunung api

Didalam bumi terdapat magma yaitu masa batuan yang cair/liat, pijar, sangat panas yang berada pada litosfer. Keluarnya magma dari dalam bumi sering disertai dengan ledakan, akan tetapi ada juga hanya dengan meleleh (tidak meledak).

 a. Jenis-jenis erupsi gunung berapi

Berdasarkan kekuatan letusannya, erupsi gunung berapi dibedakan atas tiga jenis yaitu:

  • Erupsi effusif, pada erupsi effusif tidak terdapat jatuhan debu.
  • Erupsi eksplosif, erupsi eksplosif berlangsung sangat kuat, disertai dengan ledakan-ledakan.
  • Erupsi campuran, kekuatan erupsi campuran tidak sekuat erupsi eksplosif, namun lebih kuat dari effusif.

 Berdasarkan magma ke permukaan bumi, erupsi dapat di bedakan atas dua macam yaitu:

  • Erupsi sentral, yaitu erupsi yang terjadi karena magma yang menuju permukaan bumi hanya melalui satu pipa.
  • Erupsi linear, yaitu erupsi yang terjadi sepanjang satu retakan di kulit bumi.

 b. Bentuk-bentuk gunung api

  • Gunung api perisai, dengan ciri lereng agak landai berbentuk perisai.
  • Gunung api strato, dengan ciri bentuknya seperti kerucut.
  • Gunung api maar, dengan ciri bentuknya menyerupai kawah.

 c. Manfaat gunung api

Indonesia dilalui oleh dua jalur pegunungan muda yang panjang di dunia, yaitu jalur Pasifik dan jalur Mediterania, sehingga banyak terdapat gunung berapi. Beberapa manfaat gunung api antara lain:

  • Menyuburkan tanah.
  • Sebagai objek wisata.
  • Sebagai sumber energi.
  • Menghasilkan berbagai macam tambang.

5. Terjadinya gempa bumi dan akibatnya

Gempa bumi atau seisme adalah getaran pada permukaan bumi yang disebabkan oleh tenaga dari dalam bumi, gempa bumi dapat dibedakan menjadi tiga macam yaitu:

a. Gempa vulkanik

Disebabkan oleh letusan gunung api, pada umumnya getaran yang kuat hanya ada di sekitar gunung api saja dengan penyebabnya:

  • Tumbukan antara magma dengan dinding-dinding gunung api
  • Tekanan gas pada letusan yang sangat kuat
  • Perpindahan mendadak dari magma di dalam dapur magma

 b. Gempa runtuhan/tanah terban

Terjadi di daerah yang banyak terdapat rongga-rongga di bawah tanah.

 c. Gempa tektonik

Terjadi akibat pergeseran tiba-tiba di dalam kulit bumi dan hal ini sangat erat dengan pembentukan pegunungan.

Akibat yang ditimbulkan oleh gempa bumi sebagai salah satu kekuatan alam, ialah telah menimbulkan bencana yang besar di berbagai belahan bumi seperti korban jiwa, harta benda, serta kerusakan fasilitas umum seperti jalan, jembatan, dan sebagainya.

6. Tsunami

Tsunami menjadi sangat terkenal dan diketahui secara luas oleh masyarakat sejak peristiwa yang melanda Aceh pada tanggal 26 Desember 2004 karena telah menimbulkan korban jiwa dan kehilangan harta benda yang luar biasa. Kata tsunami berasal dari bahasa Jepang karena negara itu sering dilanda gempa yang diikuti tsunami. Tsu artinya pelabuhan, dan nami artinya gelombang.

 

(Sumber: “Aceh Dulu dan Kini”, dalam http://duaribuan.files.wordpress.com/2011/12/1tsunami_di_aceh.jpg?w=960. Download: Rabu, 5 September 2012)

 Tsunami dapat terjadi apabila:

  • Episentrum gempa terjadi di dasar laut.
  • Kekuatan gempa minimal 6,5 SR.
  • Gempa dangkal, kedalaman gempa maksimal 33 kilometer
  • Wilayah gempa relatif luas.

7. Dampak positif dan negatif tenaga endogen serta upaya penanggulangannya.

a. Dampak positif tenaga endogen

Patut kita syukuri bahwa tenaga endogen berupa tektonisme yang telah membentuk dataran tinggi dan pegunungan memberikan manfaat besar bagi kehidupan manusia seperti lahan pertanian, PLTA, menyediakan hasil tambang, tempat pariwisata.

b. Dampak negatif tenaga endogen

Daerah-daerah pegunungan sering terjadi longsor yang banyak menimbulkan kerugian baik materi maupun korban jiwa terutama pada musim hujan.

c. Upaya penanggulangan dampak negatif tenaga endogen, misalnya:

  • Daerah yang sering terjadi longsor karena keadaan tanahnya yang labil (mudah bergerak), tidak dijadikan sebagai lokasi pemukiman.
  • Membuat konstruksi bangunan yang tahan gempa.
  • Tidak menjadikan lereng curam sebagai lahan pertanian.

8. Keragaman bentuk muka bumi sebagai akibat proses eksogen

Tenaga eksogen ialah tenaga yang berasal dari luar bumi, sifatnya merombak atau merusak permukaan bumi yang sudah terbentuk oleh tenaga endogen. Tenaga eksogen dapat berasal dari tenaga angin, air, dan organisme yang menyebabkan terjadinya proses pelapukan, erosi, denudasi, dan sedimentasi.

a. Proses pelapukan dapat dibagi atas tiga jenis yaitu:

  • Pelapukan fisis atau mekanis
  • Pelapukan organis atau biologis
  • Pelapukan kimiawi

b. Proses terjadinya erosi dibagi atas empat macam yaitu:

  • Erosi oleh air sungai
  • Erosi oleh air laut (abrasi)
  • Erosi oleh gletsyer (glasial/eksarasi)
  • Erosi oleh angin (deflasi)

 c. Denudasi

Denudasi ialah proses yang mengakibatkan perendahan relief daratan. Akibatnya terbentuklah peneplain (dataran yang luas dan semakin melandai ke laut)

d. Sedimentasi

Sedimentasi ialah proses pengendapan material-material yang diangkut oleh tenaga alam. Berdasarkan tenaga alam yang mengangkut, sedimentasi dibagi atas:

  • Sedimentasi oleh air sungai.
  • Sedimentasi oleh air laut.
  • Sedimentasi oleh angin.
  • Sedimentasi oleh gletsyer.

9. Dampak Positif dan Negatif Tenaga Eksogen serta Usaha Penanggulangannya

a. Dampak positif munculnya tenaga eksogen:

  • Memunculkan habitat.
  • Memperluas daratan di bumi.
  • Memperdekat barang-barang tambang ke permukaan bumi.

b. Dampak negatif tenaga eksogen:

  • Kesuburan tanah semakin berkurang karena tanah yang subur di permukaan bumi terus menerus mengalami erosi setiap hujan turun.
  • Pendangkalan di muara sungai
  • Abrasi di pantai

c. Usaha penanggulangan dampak negatif tenaga eksogen:

  • Merehabilitasi hutan yang telah rusak dan melakukan reboisasi pada lahan yang telah gundul, karena hutannya telah habis terbakar.
  • Membuat teras-teras pada lereng yang miring
  • Pengerukan di muara-muara
  • Penanaman pohon bakau

 Simak Video berikut ini:

Jika Anda merasa artikel ini bermanfaat silahkan copy dimana saja dan mohon kerelaannya untuk mencantumkan link berikut ini: http://abelpetrus.wordpress.com/geography/keragaman-bentuk-muka-bumi/
Comments
  1. QW SUKA NICH PENGERTIANNYA
    KEBETULAN BESUK JUGA ULANGAN……………………..@

  2. alexandra prinzler says:

    pak petrus saya alexandra koordinator geografi kelas 7b =D

  3. Geografer says:

    salam geografer mas, makasi buat infonya

  4. iren says:

    menarik nih….hehehe

  5. kim na na says:

    sangat bermanfaat dan dimengerti
    makasi ya …

  6. gloria says:

    thx yohh God bless to :)

  7. Mary Yustina says:

    thank you because you give a good information.God Bless

  8. rina says:

    terimakasih, infonya sangat bermanfaat abel !

  9. rina says:

    boleh berbincang-bincang sedikit kak?
    perkenalkan saya rina mahasiswi universitas pendidikan indonesia,
    jurusan pendidikan ips 2011
    siapa tau saya bisa belajar banyak dari kak abel

  10. wisnu says:

    wahh lumayan nih di cari ketemu juganih thanks kak for artikel nya

  11. wisnu says:

    lumayan kak ada gambar nya lagi.

  12. Devita soraya says:

    Bermanfaat.

  13. Woah.. ini artikelnya bagus (Y) bermanfaat banget :D

  14. Thank You Very Much .
    God Bless You

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s