Pranata Sosial

PRANATA SOSIAL

Petrus Haryo Sabtono
Disampaikan dalam Pembelajaran Mata Pelajaran Sosiologi SMPK Santo Yoseph Denpasar

Tahukah kamu bahwa kehidupan manusia sangat diatur? Dari segala bidang kehidupan manusia tentunya butuh diatur agar semua dapat hidup dengan tentram dan mencapai tujuan kita dengan baik. Suatu tatanan hidup yang mengatur hidup manusia adalah norma, peraturan atau hukum, sehingga manusia bertindak sebagai apapun pastinya ada konsekuensi yang harus ia terima.

Untuk mendapatkan materi ini silahkan klik menu download, lalu pilih sesuai dengan judul materi.
Semoga Bermanfaat.
Tuhan Memberkati.

I. Pengertian Pranata Sosial
Pengertian pranata sosial secara prinsipil tidak jauh berbeda dengan apa yang sering dikenal dengan lembaga sosial, organisasi sosial maupun lembaga kemasyarakatan, karena di dalam masing-masing istilah tersebut terisrat adanya unsur-unsur yang mengatur setiap perilaku warga masyarakat. Jadi, pengertian pranata sosial adalah sistem norma yang bertujuan untuk mengatur tindakan maupun kegiatan masyarakat untuk memnuhi kebutuhan pokok dan bermasyarakat bagi manusia. Dengan kata lain, pranata sosial adalah sistem hubungan sosial yang terorganisir dan mengejewantahkan nilai-nilai serta prosedur umum yang mengatur dan memenuhi kegiatan pokok warga masyarakat.
Tiga kata kunci di dalam setiap pembahasan mengenai pranata sosial adalah:

  1. Nilai dan norma;
  2. Pola perilaku yang dibakukan atau yang disebut prosedur umum;
  3. Sistem hubungan, yakni jaringan peran serta status yang menjadi wahana untuk melaksanakan perilaku sesuai dengan prosedur umum yang berlaku.

1.1 Pengertian Pranata Sosial menurut para ahli.

  1. Soerjono Soekanto, lembaga kemasyarakatan (Pranata Sosial) adalah himpunan norma-norma dari segala tindakan yang berkisar pada suatu kebutuhan pokok di dalam kehidupan masyarakat.
  2. Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi, semua norma-norma dari segala tingkat yang berkisar pada suatu keperluan pokok dalam kehidupan masyarakat merupakan suatu kelompok yang diberi nama lembaga kemasyarakatan.
  3. Horton dan Hunt (1987), suatu sistem norma untuk mencapai suatu tujuan atau kegiatan yang oleh masyarakat dipandang penting.
  4. Koentjaraningrat (1979), sistem-sistem yang menjadi wahana yang memungkinkan warga masyarakat itu untuk berinteraksi menurut pola-pola resmi atau suatu sistem tata kelakuan dan hubungan yang berpusat kepada aktivitas-aktivitas untuk memenuhi kompleks-kompleks kebutuhan khusus dalam kehidupan masyarakat.

II. Tujuan Pranata Sosial

Pranata Sosial, selain untuk mengatur agar kebutuhan hidup manusia dapat terpenuhi secara memadahi, juga sekaligus untuk mengatur agar kehidupan sosial warga masyarakat bisa berjalan dengan tertib dan lancar sesuai dengan kaidah-kaidah yang berlaku. Contoh: (a) Pranata Pendidikan mengatur bagaimana sekolah harus mendidik anak-anak hingga menghasilkan lulusan yang handal. Tanpa adanya pranata sosial, kehidupan manusia nyaris bisa dipastikan bakal porak poranda karena jumlah prasarana dan sarana untuk memenuhi kebutuhan manusia relatif terbatas, sementara jumlah warga masyarakat yang membutuhkan justru semakin lama semakin banyak.

2.1 Tujuan Pranata Sosial menurut Koentjaraningrat

  1. Memenuhi kebutuhan sosial dan kekerabatan (kinship atau domestic instituions)
  2. Memenuhi kebutuhan manusia untuk mata pencaharian hidup, memproduksi, menimbun dan mendistribusikan harta benda (economic institutions)
  3. Memenuhi kebutuhan pengetahuan dan pendidikan manusia (educational institutions)
  4. Memenuhi kebutuhan ilmiah manusia (scientific institutions)
  5. Memenuhi kebutuhan manusia untuk menyatakan rasa keindahan dan rekreasi (aesthetic and recreational institutions)
  6. Memenuhi kebutuhan manusia untuk berhubungan dengan Tuhan (religius institutions)
  7. Memenuhi kebutuhan manusia untuk mengatur kebutuhan berkelompok atau bernegara (political institutions)
  8. Mengurus kebutuhan jasmani manusia (somatic institutions)

2.2 Fungsi Pranata Sosial

Pranata Sosial memiliki fungsi utama, yakni seperti pada bagan berikut:

Fungsi Pranata SosialBila dijabarkan fungsi pranata sosial adalah sebagai berikut:

  1. Menjaga keutuhan masyarakat dari ancaman perpecahan atau disntegrasi masyarakat. Hal ini mengingat bahwa sumber pemenuhan kebutuhan hidup yang dapat dikatakan tidak seimbang dengan jumlah manusia yang semakin bertambah baik kuantitas maupun kualitasnya, sehingga dimungkinkan pertentangan yang bersumber perebutan maupun ketidakadilan dalam usaha memenuhi kebutuhannya akan ancaman kesatuan dari warga masyarakat. Oleh karena itu, norma-norma sosial yang terdapat di dalam pranata sosial akan berfungsi untuk mengatur pemenuhan kebutuhan hidup dari setiap warganya secara adil atau memadai, sehingga dapat terwujudnya kesatuan yang tertib.
  2. Memberikan pedoman pada anggota masyarakat untuk bertingkah laku / bersikap untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Dengan demikian pranata sosial telah siap dengan berbagai aturan atau kaidah-kaidah sosial yang dapat dan harus dipergunakan oleh setiap anggota masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.
  3. Memberi pegangan pada masyarakat untuk menandakan sistem pengendalian sosial (social control). Sanksi-sanksi atau pelanggaran norma-norma sosial merupakan sarana agar setiap warga masyarakat tetap konform dengan norma-norma sosial itu, sehingga tertib sosial dapat terwujud. Dengan demikian sanksi yang melekat pada setiap norma sosial itu merupakan pegangan dari warga untuk meluruskan maupun memaksa warga masyarakat agar tidak menyimpang dari norma sosial, karena pranata sosial aka tetap tegar di tengah kehidupan masyarakat.

III. Karakteristik / Ciri-ciri

  1. Lambang-lambang biasanya merupakan ciri khas dari pranata sosial, yang secara simbolismenggambarkan tujuan dan fungsi pranata sosial.Lambang-lambang suatu organisasi mengandung makna, fungsi dan tujuan dari lembaga sosial yang bersangkutan.  Lambang-lambang tersebut dapat berupa: gambar (logo); tulisan; gabungan antara gambar, tulisan, maupun logo, dan bendera panji.
  2. Memiliki tingkat kekekalan tertentu, artinya suatu pranata akan berakhir ketika manusia tidak lagi membutuhkannya.
  3. Merupakan suatu organisasi dari pola-pola pemikiran dan perilaku yang terwujud melalui aktivitas-aktivitas sosial.
  4. Mempunyai alat-alat perlengkapan yang dipakai mencapai tujuan.
  5. Pranata sosial mempunyai tradisi, baik tertulis maupun tidak tertulis (peraturan/hukum).
  6. Memiliki satu atau beberapa tujuan.
  7. Memiliki alat-alat perlengkapan yang digunakan untuk mencapai tujuan lembaga yang bersangkutan.

IV. Jenis-jenis Pranata Sosial

1. Berdasarkan Pengembangannya

  • Cresive institutions (pranata yang utama) adalah institusi yang paling primer dan tumbuh dari adat istiadat. Contoh: perkawinan, agama dan hak milik.
  • Enacted institutions (pranata yang dibuat) adalah institusi yang dibentuk untuk memenuhi kebutuhan atau tujuan tertentu. Contoh: pendidikan, perdagangan dan utang piutang.

2. Berdasarkan Sistem Nilai yang diterima Masyarakat

  • Basic institutions adalah pranata sosial yang sangat penting untuk memelihara dan mempertahankan tata tertib dalam masyarakat. Contoh: keluarga, sekolah dan negara.
  • Subsidiary institutions adalah pranata yang dianggap kurang penting. Contoh: rekreasi.

3. Berdasarkan sudut Penerimaan Masyarakat

  • Approved institutions adalah pranata sosial yang diterima masyarakat. Contoh: perusahaan, industri, dll.
  • Unsactioned institutions adalah pranata sosial yang ditolak masyarakat. Contoh: pemeras, penjahat, preman, dll.

4. Berdasarkan Faktor Penyebarannya

  • General isntitutions adalah pranata sosial yang dikenal secara umum oleh masyarakat di dunia. Contoh: agama.
  • Restucted institutons adalah pranata yang dikenal oleh kelompok masyarakat tertentu saja. Contoh: Katolik, Kristen, Islam, Budha, Hindu, Konghucu dan sebagainya.

5. Berdasarkan Fungsinya

  • Cooperative institutions adalah pranata sosial yang dihimpun pola serta tata cara yang diperlukan untuk menacapai tujuan pranata. Contoh: pranata industrialisasi.
  • Regulative institutions adalah pranata sosial yang bertujuan mengawasi adat istiadat yang tidak termasuk bagian mutlak dari pranata itu sendiri. Contoh: pranata hukum (kejaksaan, pengadilan, dll).

V. Kategori Pranata Sosial

Norma hukum diciptakan oleh pranata sosial, dan pranata sosial dapat diterapkan jika ada lembaga sosial, seperti bagan berikut ini:

Pranata butuh lembaga

Berdasarkan bagan tersebut pranata sosial dapat dibagi dalam beberapa kategori sebagai berikut:

  1. Pranata Keluarga. Pranata keluarga merupakan sistem norma dan tata cara yang diterima untuk menyelesaikan beberapa tugas penting. Keluarga berperan membina anggota-anggotanya untuk beradaptasi dengan lingkungan fisik maupun lingkungan budaya di mana ia berada. Bila semua anggota sudah mampu beradaptasi dengan lingkungan di mana ia tinggal maka kehidupan masyarakat akan tercipta menjadi kehidupan yang tenang, aman dan tenteram.
  2. Pranata Agama. Agama merupakan sesuatu yang mengatur kehidupan manusia dengan manusia maupun dengan penciptanya. Agama merupakan salah satu pranata yang sangat penting dalam mengatur kehidupan manusia. Berdasarkan fungsi untuk memenuhi keperluan hidup dari warga masyarakat dikenal istilah religious institutions, yang berfungsi untuk memenuhi keperluan manusia sehubungan dengan kegiatan berbakti kepada Tuhan sebagai perwujudan dari hak azasi manusia.
  3. Pranata Pendidikan. Pendidikan ialah proses membimbing manusia dari kegelapan, kebodohan menuju kecerahan dan kecerdasan pengetahuan atau dari tidak tahu menjadi tahu. Pendidikan merupakan proses yang terjadi karena interaksi berbagai faktor yang menghasilkan penyadaran diri dan penyadaran lingkungan, sehingga menampilkan rasa percaya akan lingkungan.
  4. Pranata Ekonomi. Pranata ekonomi adalah sistem norma atau kaidah yang mengatur tingkah laku individu dalam masyarakat guna memenuhi kebutuhan barang dan jasa. Fungsi pranata ekonomi adalah: a) mengatur konsumsi barang dan jasa; b) mengatur distribusi barang dan jasa; dan c) mengatur produksi barang dan jasa.
  5. Pranata Politik. Pranata politik adalah peraturan untuk memelihara tata tertib, untuk mendamaikan pertentangan-pertentangan, dan untuk memilih pemimpin yang berwibawa. Pranata politik merupakan perangkat norma dan status yang mengkhususkan diri pada pelaksanaan politik akan meliputi eksekutif, yudikatif, legislatif, militer dan partai politik.
Contoh Kategori Pranata Sosial
No. Kegiatan dan Kebutuhan Pranata Lembaga
1 Makanan, Pakaian, Perumahan Perdagangan Keluarga Pak Petrus
2 Peran serta politik Pemilihan Umum KPU, Partai Politik
3 Pengembangan keturunan Pernikahan Gereja, KUA

Daftar Pustaka

  1. LKS Geografi dan Sosiologi Untuk SMP/MTs Kelas VIII Semester 2 (Execelen: Panduan Aktif Untuk Siswa Berprestasi), Surakarta: CV. Media Semesta.
  2. Narwoko, J. Dwi dan Bagong Suayanto. 2006, Sosiologi: Teks dan Pengantar. Jakarta: Kencana.
  3. Pratiwi, Ratih Nur. “Pranata Sosial” dalam http://sosiologi.ub.ac.id/. Download: 24 Januari 2013.
  4. Soekanto, Soerjono. 2004, Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.
  5. Sudarmi, Sri. 2008, Galeri Pengetahuan Sosial Terpadu 2: SMP/MTs Kelas VIII. Maryanto (ed.), Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.
  6. Tim Sosiologi dan Geografi. 2005, Pengetahuan Sosial: Sosiologi dan Geografi. Jakarta: Yudhistira.
  7. http://www.google.co.id.
Jika Anda merasa artikel ini bermanfaat silahkan copy dimana saja dan mohon kerelaannya untuk mencantumkan link berikut ini: http://abelpetrus.wordpress.com/sociology/pranata-sosial/
Comments
  1. Fajrul says:

    terima kasih artikelnya sangat membantu

  2. tama says:

    thx gan cocok buat bahan besokk

  3. Shofy says:

    wiih,,makasih yah
    artikel nya ngebantu bgt, pas lgi butuh ada,,,
    soal’a di lks gak ada si
    thanks yo

  4. Arif says:

    Tolong dong kk tambahin tentang tabel lembaganya biar gamapang. Thanks before….

  5. Grace says:

    hallo pak! :D ini saya Grace yang dulu kelas 7B ituloh ;;) saya lagi cari artikel ttg pranata, ternyata gasengaja ketemu web bapak x_x makasih ya pak, bagus kok! (y) kirim salam sama anak sy ya pak, terutama Uma wkwk :D

    • abelpetrus says:

      Hi Grace. ya saya inget kamu kok. pakai saja materinya ini. ada juga yang bisa didownload kamu pilih di menu download, disitu banyak materi yang tinggal kamu download. sering-sering berkunjung kesini aja, banyak materi SMP yang bisa kamu manfaatkan. Oiya, kalo kamu masih OL di FB dan berteman dengan FBnya Geografi Sanjose, biasanya juga saya sering share link-link blog saya. jadi kapan aja kamu bisa manfaatkan materi2 ini.
      Oke akan saya sampaikan salamnya, Uma sekarang di 8A berteman baik dengan Karina Tantri (dulu kelas 7A).
      Selamat belajar & tetap semangat
      Tuhan Yesus memberkati.

  6. Yoga ajha says:

    trims ya sangat membantu banged

  7. makasih bang sangat rinci dan membantu :) perbanyak materi lain bang good pokoknya

  8. Izzat says:

    thanks gan, artikelnya sangat membantu

  9. evan says:

    apa itu tidak adakah kata 2 yg lain selain berterimah kasih

    • abelpetrus says:

      maksudnya?! ketika ada orang yang berterimakasih kepada saya, apakah saya tidak boleh dan salah berucap terimakasih kembali?
      Kamu orang Indonesia apa orang bar bar yang tidak tahu arti kata terimakasih?! Jangan-jangan orang tuamu tidak mendidikmu dengan baik tentang tata kesopansantunan? Inilah pengaruh modernisasi yang mendidik orang menjadi tidak punya rasa kesopanansantunan dan terimakasih.
      Sekarang tergantung orang mau langsung berterimakasih atau bertanya? kalau hanya mengucapkan terimakasih ya tentunya saya pun akan berucap terimakasih kembali. Kalau ada orang yang ingin bertanya tentang materi, saya akan jawab sesuai dengan sumber atau informasi yang saya dapat.
      Minta orangtuamu mendidikmu kembali untuk bisa memahami arti kata terimakasih dan bagaimana membalasnya.

  10. naufal says:

    thanks ya buat artikelnya

  11. evan says:

    hasil yg kamu dapat belum lengkap

    • abelpetrus says:

      ya, materi ini hanya untuk SMP, yang saya sampaikan dalam Proses Belajar Mengajar di Kelas 8 SMPK Santo Yoseph Denpasar. Ini pun disesuaikan dengan Alokasi Waktu. Jadi memang tidak terlalu lengkap, dan ini merupakan rangkuman saja yang sedikit saya tambahkan dengan sumber-sumber lain, dari internet, buku dan aplikasi Multimedia Pembelajaran.
      Akan lebih baik jika kamu memberikan informasi lain sebagai pelengkap materi ini. Bertukar informasi tentunya akan memperkaya ilmu yang dipelajari.
      Terimakasih atas kunjungannya…

  12. AQIL says:

    Makasih artikelnya
    bermanfaat sekali loh :D

  13. caroline says:

    terima kasih :) artikelnya sangat membantu tugas saya

  14. adwrms says:

    terimakasih infonya gan, makasih yo!

  15. Manchaaaaaaappp artikel nya mas ! Thanks yaapp …:)

  16. SifanySeokyuHaesicaMinstalTaelliLunew Shipper says:

    wah makasih artikelnya, tugas cepet kelar nih
    makasih !

  17. benggie says:

    makasih banget gan tugas jadi selesai deh

  18. yitno yuwono says:

    Terima ksaih ……artikelnya ….ada ngak yang kelas 7 semester 1 beserta perangkatnya

    • abelpetrus says:

      Kelas 7 untuk Sosiologi materinya hanya Proses Sosial. Untuk sementara ini belum sempat saya buat. Tunggu saja tahun ajaran baru.
      Terimakasih atas kunjungannya.
      Semoga bermanfaat.

  19. nadifaananda says:

    terimakasih untuk bahasannya.. ^^
    penting banget buat persiapan UKK

  20. kukuh says:

    Terima kasih artikelnya pak abel, saya mohon ijin untuk mendownload

  21. Darwis says:

    Thank atas artikelnya browww …

  22. Agung says:

    makasih ya artikel nya …..

  23. vaniel says:

    Terima kasih artikelnya pak abel, saya mohon ijin untuk mendownload

  24. SUGENG HARTO says:

    Yang kucari kutemukan disini, makasih ya

  25. Alya says:

    Makasih ya artikel materinya, bagus banget hehe :D

  26. gneis says:

    ini berguna banget

  27. dinta andi says:

    contoh contoh pranatanya gan

  28. hadiana trendi says:

    makasih atas materinya..
    materinya membantu.. (y)

  29. Thank’s yah,,, akuu jdii bizaa mnyelesaikan tugas kuu….

  30. nugrahaien says:

    numpang copas,

  31. rama says:

    artikelnya lengkap
    ngerjakannya jadi gampang +_+

  32. ijin copas ya… untuk tugas
    maksih gan materinya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s